Direktur Utama PT LIB Akhmad Hadian Lukita. (Foto: Olenas.id/Liga Indonesia Baru)

OLENAS.ID – Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru (LIB), Akhmad Hadian Lukita resmi menjadi tahanan Mapolda Jawa Timur terkait kasus Tragedi Kanjuruhan. Penahanan itu dilakukan pada Senin (24/10/2022) sore usai ia menjalani pemeriksaan tambahan di gedung Ditreskrimum Polda Jatim.

Amir Burhanuddin, penasehat hukum Akhmad Hadian Lukita, menyatakan patuh pada keputusan penahanan yang dilakukan Polda Jawa Timur.

Ia menegaskan kliennya akan menghormati dan akan bersikap kooperatif dalam seluruh proses penyidikan yang berlangsung, termasuk harus menjalani pemeriksaan lanjutan dengan status tahanan.

Sikap tersebut sebagai bentuk pertanggungjawaban secara moril di samping proses hukum yang sedang berjalan.

“Klien kami meyakini bahwa ini bagian bentuk empati dan simpati di atas peristiwa yang terjadi mudah-mudahan ini dilimpahkan, tersangka untuk secepatnya dapat keadilan,” ujarnya.

Sebelumnya, ia datang ke Mapolda Jawa Timur Surabaya untuk menjalani pemeriksaan tambahan di gedung Ditreskrimum Polda Jatim, Senin (24/10/2022) pagi.

Namun pada saat pukul 19.24 WIB, ia keluar dari ruangan penyidikan mengenakan rompi tahanan.

Akhmad Hadian Lukita ditahan bersama lima tersangka lainnya yakni Ketua Panitia Pelaksana Pertandingan Arema FC, Abdul Haris, Security Officer Stadion Kanjuruhan, Suko Sutrisno, Danki III Brimob Polda Jatim AKP Hasdarmawan, Kabag Ops Polres Malang Wahyu Setyo Pranoto, dan Kasat Samapta Polres Malang AKP Bambang Sidik Achmadi.

Mengenakan rompi tahanan berwarna orange, keenamnya dikawal ke mobil tahanan Direktorat Perawatan Tahanan dan Barang Bukti (Dittahti) Polda Jatim untuk dibawa ke tempat penahanan.

Amir Burhanuddin cukup menyayangkan keputusan penahanan mengejutkan yang diawali dengan pemanggilan untuk pemeriksaan tambahan ini.

“Kemarin-kemarin sudah kami ajukan untuk tidak melakukan penahanan. Tapi nyatanya sore hari ini dilakukan penahanan,” ujarnya.

Kendati demikian hal tersebut tidak mengurangi komitmen untuk menghormati proses hukum yang berjalan.

“Sejak awal menyampaikan bahwa ia akan patuh mengikuti proses hukum yang telah ditetapkan kepada dia (Lukita),” pungkasnya. ***

Artikulli paraprakArema FC Berdiri Untuk Suporter dan Pemain, Tragedi Kanjuruhan Jangan Terulang Lagi
Artikulli tjetërPersis Solo dan Persebaya Surabaya Serukan KLB PSSI, Bagaimana Klub Lainnya?